Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Saat Memulai Pekerjaan Baru, Ada 14 Hal yang Harus Anda Ketahui

 

Saat Memulai Pekerjaan Baru, Ada 14 Hal yang Harus Anda Ketahui

Rasa takut memasuki konteks yang sama sekali berbeda seringkali meredam semangat memulai karir baru. Kegembiraan karena berhasil mencapai momen dimana lingkungan dan tanggung jawab baru akan membawa kesuksesan dalam menghadapi ketidakpastian. 

Tidak mudah berurusan dengan orang-orang yang memiliki sikap berbeda dan bekerja sama dengan mereka. Dibutuhkan banyak tekad untuk menemukan keseimbangan Anda di minggu pertama.

Dorongan untuk membuat kesan pertama yang baik selalu ada, seperti kebutuhan untuk menghindari membuat kesalahan. Saran terbaik saat ini adalah untuk menghindari tekanan berlebihan pada diri sendiri dan ikuti arus untuk mengembangkan momentum dan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana segala sesuatu bekerja di lingkungan itu.

Itu wajar untuk merasakan campuran kegembiraan dan ketakutan. Ini akan memakan waktu untuk mempelajari seluk beluk pekerjaan, serta nama dan wajah orang-orang yang akan bekerja dengan Anda, dan itu tidak masalah. 

Jika Anda merasa kewalahan dengan prospek menjadi produktif dan membuat dampak sejak awal, pertimbangkan saran di bawah ini.

1. Segera mulai

Sangat ideal untuk membangun dasar untuk kelancaran di hari-hari awal karena ini adalah waktu untuk mendapatkan pegangan yang kuat pada berbagai hal dan membuat kesan pertama yang baik. 

Jika Anda mencari nasihat tentang cara memulai karir baru, mulailah bahkan sebelum Anda memasuki tempat kerja Anda.

Mintalah bahan bacaan tentang perusahaan, budaya, visi, buletin, laporan tahunan, dan barang-barang dari atasan atau manajer Anda. Tanyakan kepadanya tentang waktu dan lokasi pelaporan hari pertama.

Perekrutan biasanya diarahkan ke program Orientasi, atau jika tidak ada, ke grup atau individu yang akan bekerja dengan mereka.

Kuncinya adalah mengajukan pertanyaan daripada membuat asumsi. Memiliki pemahaman yang baik akan membantu memperjelas hal-hal dan mencegah kebingungan pada hari pertama.

2. Sadari posisi Anda di dalam perusahaan

Anda telah mendapatkan pekerjaan impian Anda dan sangat ingin segera bekerja dan mencapai tujuan Anda secepat mungkin. Ya, ini tampaknya rencana yang bagus di atas kertas, tetapi tujuannya masih jauh, dan Anda baru saja mengambil langkah kecil pertama ke arah itu.

Sekarang adalah waktunya untuk membahas kembali lowongan pekerjaan dan pastikan Anda memahami kewajiban Anda di dalam perusahaan. Postingan pekerjaan biasanya hanya versi singkat dari deskripsi pekerjaan. 

Anda harus terlebih dahulu memastikan apa yang diharapkan perusahaan dari Anda dalam peran itu, yang dapat Anda lakukan dengan menghubungi departemen Sumber Daya Manusia atau manajer Anda.

Salah satu dari ini akan memberi Anda ringkasan lengkap tentang tugas dan tanggung jawab pekerjaan Anda dalam organisasi. 

Setelah Anda menentukan tugas dan tanggung jawab utama Anda, lakukan riset ekstensif di situs Intranet perusahaan, media, bagan organisasi, profil LinkedIn, dan sumber lain untuk mempelajari data penting tentang posisi pekerjaan Anda dan individu yang akan bekerja dengan Anda.

Biasakan untuk melakukannya bahkan setelah Anda berada di perusahaan tersebut untuk beberapa waktu, karena itu akan membuat Anda tetap mendapat informasi dan berguna sepanjang waktu.

3. Anda adalah merek perusahaan Anda

Seseorang tidak boleh lupa bahwa dia mewakili dirinya sendiri di kantor dan harus selalu siap sedia untuk apa pun. Sembilan puluh hari pertama sangat penting, dan sering dianggap sebagai tindak lanjut wawancara.

Ini berarti bahwa Anda harus melakukan upaya terbaik Anda dalam setiap interaksi. Ini adalah pengaturan profesional; tidak perlu terlalu hangat atau pribadi; sebaliknya, jadilah karyawan yang profesional, menyenangkan, penuh hormat, dan pekerja keras yang dapat dipercaya sepenuhnya oleh bos.

Beberapa hari dan minggu awal harus digunakan untuk belajar, memahami, tumbuh, dan mewakili diri Anda dengan sebaik mungkin. Saatnya untuk membuat kesan di tempat kerja yang akan bertahan lama.

4. Sadar dengan aturan tidak tertulis di tempat kerja

peraturan-perusahaan

Anda memiliki semua pengetahuan yang Anda butuhkan tentang organisasi, orang-orangnya, dan kewajiban Anda di ujung jari Anda, tetapi bagaimana dengan norma-norma tidak tertulis di tempat kerja? Ini tidak disebutkan di mana pun, tetapi sama pentingnya karena mereka akan membantu Anda bergerak dengan lancar di awal.

Item yang diperlukan, misalnya, adalah bahwa aturan berpakaian biasanya sama di semua tempat kerja. Pastikan Anda berpakaian dengan tepat untuk acara tersebut, dengan aksesori minimum dan alas kaki yang sesuai.

Ketahui kapan Anda akan bekerja dan kapan Anda akan istirahat sehingga Anda dapat mengubah jadwal Anda. Jika Anda tidak yakin, mintalah klarifikasi karena membuat asumsi yang salah mungkin memakan biaya.

5. Selesaikan prosedur onboarding

Secara umum, setiap perusahaan memiliki prosedur Onboarding yang ketat, dan karyawan baru harus mengikuti semua proses dengan cermat. Mengisi dokumen dan mendengarkan manajer menjelaskan visi dan tujuan perusahaan mungkin membosankan dan melelahkan, tetapi ini adalah aspek penting dari proses yang harus diikuti dengan cermat jika Anda mencari nasihat tentang cara memulai karir baru.

Ini adalah waktu untuk belajar tentang komputer dan telepon setup, akses jaringan, dan Help Desk, antara lain. Akibatnya, buatlah daftar periksa pribadi yang akan membantu Anda di masa depan.

6. Berjalan-jalan di sekitar area perusahaan

Sangat penting untuk merasakan suasana kantor, dan cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan melakukan tur yang sebenarnya. 

Perhatikan fasilitas penting seperti kamar kecil, air, mesin kopi/teh, ruang konferensi, ruang persediaan, ruang makan siang, kafetaria, ruang privasi, dan bahkan ruang terbuka di mana Anda dapat beristirahat.

Tanyakan kepada atasan Anda tentang mendapatkan tur organisasi dan belajar di mana tempat-tempat penting, seperti tempat kerja Anda, meja kantor, dan fungsi pendukung, berada.

Ini adalah konsep dasar, dan karyawan baru harus menyadarinya jika dia mencari tip yang berguna saat memulai karir barunya.

7. Beritahu Mereka tentang diri

Anda Anda akan bertemu banyak orang baru dalam beberapa hari pertama, dan penting untuk terus memperkenalkan diri Anda sehingga semua orang mengenali wajah Anda, jika bukan nama Anda.

Mintalah bantuan orang lain; misalnya, manajer Anda mungkin adalah anugerah saat ini, jadi tanyakan padanya tentang orang-orang yang harus Anda temui terlebih dahulu. 

Anda dapat menanyakan tentang orang-orang yang akan bekerja dengan Anda serta tim eksekutif secara keseluruhan.

Satu hal yang perlu diingat adalah Anda harus mengajukan permintaan dan menunjukkan bahwa perkenalan dan informasi ini akan membantu Anda dalam melakukan pekerjaan yang unggul.

8. Ikuti petunjuk atasan Anda

atasan-kerja

Jangan membuat pengaturan tegas untuk hari pertama pekerjaan baru Anda. Jika Anda mencari tip penting untuk berhasil memulai pekerjaan baru, yang terbaik adalah bersikap fleksibel dan mengikuti petunjuk manajer Anda.

Orientasi, melengkapi dokumen yang relevan, mendapatkan bantalan Anda, dan menetap mengambil sebagian besar hari pertama. Mungkin Anda belum menerima tugas kerja. 

Tawarkan untuk memulai, tetapi jangan memaksakan diri atau menebak-nebak sendiri, karena ini akan berdampak buruk pada Anda. Jangan terlalu memikirkan hal-hal dan ikuti arus.

9. Cara Komunikasi

Salah satu pertanyaan pertama yang harus Anda tanyakan adalah bagaimana dan kapan manajer Anda lebih suka berkomunikasi, serta cara komunikasi favoritnya. Apakah itu pesan teks, email, atau kunjungan sederhana ke kantor?

Jangan berasumsi dan jangan menunggu dia memberi tahu Anda; itu adalah kewajiban Anda untuk menyadari situasi dari awal. 

Untuk menghindari kesalahan di kemudian hari, cukup tanyakan padanya secara langsung.

Jika Anda mencari nasihat tentang bagaimana memulai karir baru dengan sukses, ingatlah bahwa komunikasi adalah komponen penting dari pekerjaan itu.

10. Temui bos Anda secara teratur

Jika Anda mencari saran tentang cara memulai pekerjaan dengan sukses, jangan menunggu bos Anda memberitahu Anda tentang jadwal kerja Anda, sebagai gantinya, teliti sendiri. Jika Anda telah diberi tugas, Anda bertanggung jawab untuk check-in setelah Anda menyelesaikannya.

Biasakan untuk check-in setiap minggu setelah itu untuk mendapatkan wawasan yang signifikan tentang upaya Anda. Tunjukkan padanya bahwa Anda ingin belajar dan berkembang.

11. Bertanyalah

Bukanlah suatu tanda kelemahan atau kebodohan untuk mengajukan pertanyaan dan mencari klarifikasi. Ada masanya karyawan baru tidak mau terlalu diperingatkan dan diam meski dalam keadaan darurat.

Manajer sekarang mendorong pertanyaan karena mereka menunjukkan bahwa karyawan tersebut bersedia untuk belajar dan menemukan kakinya di tempat kerja baru. 

Pastikan pertanyaannya penting, relevan, dan terkait dengan profesi dan organisasi Anda.

Pertanyaan akan membantu dalam klarifikasi harapan dan menunjukkan bahwa Anda telah melakukan pekerjaan rumah Anda. Ini menyiratkan bahwa karyawan akan mengambil inisiatif untuk belajar dan memahami lingkungan baru sendiri.

12. Mintalah sedikit banyak pekerjaan dari atasan Anda

Beberapa hari pertama akan menjadi periode perubahan, karena baik manajer maupun Anda sendiri tidak mengenal satu sama lain. Bekerja dengan langkah cepat itu penting karena Anda tidak ingin kelelahan atau bosan.

Jika Anda mencari saran tentang cara memulai pekerjaan baru dengan sukses, manajer mungkin tidak mengetahui kecepatan Anda pada awalnya. Terserah Anda untuk berbicara dengannya dan memberi tahu dia.

Apakah Anda mengambil sesuatu dengan cepat atau apakah Anda perlu waktu untuk memproses informasi? Apakah Anda memaksimalkan kemampuan dan pengetahuan Anda, atau apakah tugas yang diberikan terlalu sederhana bagi Anda?

Hubungi atasan Anda secara teratur dan beri tahu dia tentang kemajuan Anda. Ini akan memungkinkan atasan Anda untuk menilai efisiensi dan produktivitas Anda dan mengubah kecepatan kerja Anda sesuai dengan itu. Jika perlu, ia juga akan menyarankan solusi pelatihan untuk membantu Anda meningkatkan kecepatan kerja Anda.

13. Bekerja dengan baik dengan rekan kerja Anda

Selain manajer Anda, Anda harus rukun dengan tim Anda karena Anda akan bekerja dengan mereka melalui suka dan duka. Membangun hubungan adalah kesulitan dan kebutuhan, jadi persiapkan diri Anda.

Pergi makan siang bersama atau mengobrol sambil minum atau rehat kopi/teh adalah pendekatan termudah untuk memecahkan kecanggungan. 

Pengaturan yang tenang akan menenangkan saraf setiap orang, memungkinkan mereka untuk rileks dan terikat dari waktu ke waktu. Meminta nasihat tentang hal-hal dasar adalah teknik lain untuk memecahkan kebekuan.

Jika Anda mencari nasihat tentang cara memulai pekerjaan baru, fokuslah untuk bersikap ceria, menjalin ikatan dengan rekan kerja, dan menghindari gosip.

14. Mudah beradaptasi

Menjadi mudah beradaptasi adalah pelajaran paling penting untuk diingat saat memulai karir baru. Alih-alih menjadi seperti pohon yang menolak untuk tunduk, jadilah seperti rumput, yang dapat menghadapi badai apapun karena kemampuan beradaptasinya.

Beri diri Anda ruang bernapas dan waktu untuk memproses apa yang terjadi. Ini tidak akan mudah dalam beberapa hari pertama. Ini adalah kurva pembelajaran yang akan membantu Anda memahami pekerjaan dan tanggung jawab Anda dalam skema yang lebih besar.

Jika Anda mencari saran tentang cara memulai pekerjaan baru dengan sukses, sediakan ruang di rencana Anda untuk perubahan.

Kesimpulan

Memulai pekerjaan baru adalah hal yang sulit baik bagi karyawan baru maupun karyawan lama. Budaya kerja setiap perusahaan adalah unik, dan agar berhasil, setiap orang harus belajar bagaimana berperilaku di lingkungan itu.

Saran yang diberikan di atas akan berguna pada saat-saat seperti ini, membantunya berhasil dalam orientasi dan menemukan kakinya.

Post a Comment for "Saat Memulai Pekerjaan Baru, Ada 14 Hal yang Harus Anda Ketahui"