Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Hubungan Kepemimpinan Dan Manajemen Tim


Hubungan Kepemimpinan Dan Manajemen Tim
image via freepik

Kepemimpinan Dan Manajemen Tim- Pada artikel kali ini saya ingin menuliskan sebuah artikel yang bisa menjadi referensi untuk Anda, para manajer dan pemimpin dalam organisasi yang terlibat dalam memimpin dan menentukan arah strategis organisasi Anda. Di sini kita akan melihat tindakan apa saja yang harus dilakukan oleh para pemimpin yang berhasil untuk menciptakan dan membangun jaringan tim manajemen agar berhasil mendukung strategi organisasi mereka.

MENETAPKAN STRUKTUR ORGANISASI

Berikut ini adalah hal - hal yang perlu di lakukan untuk menetapkan struktur organisasi yang sesuai, antara lain:
  • Mempertimbangkan arah dan tujuan strategis organisasi
  • Mempertimbangkan budaya organisasi yang dikehendaki
  • Mengidentifikasi area aktivitas kritis organisasi
  • Struktur organisasi yang sesuai

Hal - hal tersebut diatas adalah langkah pertama yang penting untuk Anda perhatikan. Sebelum perubahan atau arah kebuijakan yang baru dapat diambil, para pemimpin harus memutuskan struktur organisasi yang akan mendukung arah strategis yang diambil tersebut, dan budaya organisasi yang akan diterapkan. Tim manajemen yang kemudian diletakkan di tempatnya akan kompatibel dengan struktur organisasi dan berkontribusi untuk mengembangkan budaya yang diinginkan.

MEMUTUSKAN STRUKTUR TIM MANAJEMEN

Berikut ini adalah beberapa hal yang perlu di pertimbangkan untuk memutuskan struktur tim manajemen, antara lain:
  • Merencanakan jaringan tim manajemen untuk mencocokkan persyaratan yang diidentifikasi dalam kegiatan sebelumnya
  • Menyetujui struktur tim individu
  • Menyetujui tujuan tim individu, peran, tanggung jawab, ukuran, lokasi, kebutuhan sumber daya
  • Mengidentifikasi anggota tim dan profil pemimpin tim untuk setiap tim manajemen

Perencanaan yang dilakukan di sini akan memberikan template untuk sebuah struktur yang baru, ketika diimplementasikan. Perencanaan ini terbaik dilakukan sebagai faktual, berbasis kebutuhan dan latihan. 

Peran tim, dan tujuannya, harus diizinkan untuk mendikte ukuran, lokasi, pemimpin tim dan profil anggota tim. Implikasi sumber daya harus ditangani setelah struktur yang baru telah disepakati. Personil yang ada dan potensial harus dinilai terhadap ini hanya pada tahap berikutnya, ketika tim diisi. 

Opsi pertama: Menilai Tim Yang Telah Ada

Caranya adalah sebagai berikut:
  • Mengidentifikasi tim manajemen yang ada
  • Menganalisis tujuan tim yang ada
  • Mengevaluasi kinerja tim yang ada
  • Mengevaluasi kinerja masing-masing pemimpin tim
  • Membandingkan setiap profil tim manajemen dengan persyaratan yang baru ditetapkan

Dalam banyak kasus, organisasi ini akan diperlukan karena kendala legislatif dan atau pertimbangan etis. Namun, tim yang ada tidak mungkin tepat, dan hasil dari tindakan ini hanya akan mengidentifikasi apa yang mungkin menjadi kesenjangan besar dan perubahan yang perlu dibuat, agar sesuai dengan persyaratan baru. 

Opsi Kedua : Menghapus Tim Yang Ada

Caranya adalah dengan menghapus struktur lama sepenuhnya. Pilihan ini adalah yang paling efektif, total re-engineering, tapi yang paling radikal. Jika memungkinkan, ini adalah pilihan yang lebih baik, karena organisasi dapat membuat perubahan yang diperlukan agar paling tepat dan sesuai dengan arah strategis baru, dan bergerak maju tanpa terhalang oleh sebagian atau seluruhnya tim manajemen yang tidak cocok.

MENGIMPLEMENTASIKAN JARINGAN TIM MANAJEMEN YANG BARU 

Berikut ini adalah beberapa hal yang perlu di pertimbangkan, antara lain:
  • Memberikan informasi tentang perubahan pada semua organisasi yang terkena dampak ini akan berarti pada semua tingkatan dan baik secara internal maupun eksternal
  • Memilih pemimpin tim dan anggota tim
  • Membangun tim di lokasi mereka
  • Melatih setiap tim dalam peran baru, tanggung jawab, tujuan, dan kegiatan operasional
  • Mnyediakan sumber daya yang sesuai untuk setiap tim
  • Meluncurkan jaringan baru ke dalam Layanan aktif

Tahap kritis, ini perlu dikelola sebagai kegiatan untuk sebuah perubahan besar, dan sebagai proyek besar. Manajer tingkat eksekutif harus ditunjuk untuk mengawasi perubahan tersebut. Komunikasi dengan semua pemangku kepentingan, yang akan banyak, di berbagai tingkatan, dan baik internal maupun eksternal dari organisasi, harus dikelola dengan seksama.

Hubungan Kepemimpinan Dan Manajemen Tim
image via freepik

MENGIMPLEMENTASIKAN MANAJEMEN SISTEM KINERJA TIM

Untuk mengimplementasikan manajemen sistem kinerja tim, adalah dengan cara: 
  • Merancang tim penilaian kinerja sistem
  • Memantau kinerja tim individu
  • Melakukan tindakan perbaikan yang tepat jika diperlukan

Banyak organisasi mengoperasikan sistem penilaian karyawan yang efektif, tetapi ini biasanya hanya berlaku untuk karyawan operasional dan manajer Junior. Untuk Manajer tengah dan Manajer Senior seharusnya juga harus dinilai secara teratur, idealnya justru lebih sering daripada karyawan operasional, karena tindakan Manajer biasanya memiliki dampak negatif atau positif yang lebih besar terhadap organisasi atau perusahaan.. 

Garis pemikiran seperti ini juga harus diterapkan pada tim manajemen, karena tingkat pengaruh dan dampak dari keputusan dan tindakan kolektif tim. Para pemimpin organisasi harus secara terus menerus menyadari tingkat kinerja tim manajemen mereka, dan mengambil tindakan untuk mempertahankan atau meningkatkan tingkat kinerja yang diperlukan. 

Menerapkan pendekatan penilaian kinerja dan perbaikan secara terus-menerus pada jaringan tim manajemen sangat penting. Pada tahap awal kehidupan sebuah tim, fokus akan berada pada kesadaran dan pemahaman tentang tujuan dari tim tersebut, dan mengidentifikasi kebutuhan pelatihan dan pengembangan untuk mendukung peran baru atau yang disesuaikan. 

Sebagai sebuah tim yang baru tumbuh dan belum matang, pemantauan akan fokus pada konsistensi kinerja, dan kemudian mendukung perbaikan secara terus-menerus dalam kinerja. Pada semua tahapan dalam siklus hidup masing-masing tim, penilaian kinerja harus menjadi proses yang teratur dan terlihat dengan jelas.

NETWORK REVIEW DAN REFRESH

Network Review dan refresh, antara lain:
  • Mengatur tinjauan reguler kelayakan tim jaringan manajemen
  • Menilai kesesuaian dari setiap bagian dari jaringan terhadap versi yang lebih baru dari tujuan strategis
  • Menilai struktur jaringan terhadap struktur organisasi dan budaya saat ini
  • Membuat perubahan yang sesuai untuk masing-masing komponen atau struktur keseluruhan jaringan 

Tinjauan utama harus diadakan setiap tahun, sebagai bagian penting dari peninjauan dan penyesuaian strategi dan tujuan dalam proses perencanaan strategis tahunan. Pada tahap peninjauan ini, perubahan minor atau perubahan besar harus disepakati, untuk menyesuaikan jaringan sehingga terus sesuai dengan persyaratan yang didikte oleh tujuan strategis dan operasional yang segar. Selain itu, kondisi tim manajemen jaringan harus menjadi agenda pada setidaknya kuartalan pertemuan tingkat eksekutif, di mana tindakan korektif dapat diputuskan bilamana diperlukan.

KESIMPULAN

Membangun struktur tim manajemen yang kompatibel merupakan langkah penting pertama dalam memastikan bahwa strategi organisasi berhasil dilaksanakan. Tanpa adanya jaringan tim manajemen yang kuat, sesuai dengan ukuran dan kompleksitas organisasi dan tujuan strategisnya, tujuan strategis dan operasional tidak akan tercapai. 

Tim manajemen yang efektif adalah kekuatan pendorong di balik pencapaian tujuan. Jaringan ini tidak dapat berhasil jika lemah atau cacat. Ini adalah peran para pemimpin organisasi untuk memastikan bahwa jaringan tim manajemen yang kuat, dinamis, dan terfokus pada pencapaian tujuannya, dalam bagian-masing individu dan kolektif.

Post a Comment for "Hubungan Kepemimpinan Dan Manajemen Tim"