Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Rotasi Pekerjaan - Contoh Dan Keuntungannya

Pengertian Rotasi Pekerjaan - Contoh Dan Keuntungannya

Definisi Rotasi Pekerjaan

Rotasi pekerjaan di definisikan sebagai perubahan posisi seorang karyawan dalam suatu perusahaan sehingga dapat meningkatkan ketersediaan kesempatan untuk tumbuh, belajar dan tentunya kemajuan bagi retensi karyawan dan staf perusahaan tersebut.

Apakah Anda pernah mengalami dalam hidup Anda, ketika Anda merasa jenuh dan bosan di tempat kerja? Rutinitas yang sama setiap hari akan terasa membosankan dan membutuhkan tenaga ekstra untuk melakukan aktivitas tersebut dengan mempertahankan tingkat produktivitas yang sama dari sebelumnya.

Rotasi pekerjaan dapat dianggap sebagai sebuah strategi yang berguna, dimana seorang karyawan diberikan tugas baru pada periode waktu tertentu agar dia tidak menjadi lalai dalam menjalankan tugasnya. 

Tantangan untuk mengambil tanggung jawab baru benar-benar menguntungkan karena akan meningkatkan keterlibatan dan fleksibilitas karyawan dalam perusahaan.

Selama ini terdapat kesalahpahaman bahwa rotasi pekerjaan mencakup promosi, meskipun dalam beberapa kasus hal itu memang kadang terjadi. Ini adalah teknik yang efektif dan alat praktis yang digunakan oleh departemen Sumber Daya Manusia (SDM) untuk menemukan posisi yang tepat bagi karyawannya. Sangat penting untuk menerapkan dan menjalankan proses yang memperkuat dan tidak melemahkan perusahaan.

Rotasi pekerjaan telah terbukti menguntungkan baik bagi pemberi kerja maupun karyawan. Program ini akan memberikan eksposur kepada staf untuk bekerja dalam pengaturan dan lingkungan yang berbeda sedangkan perusahaan dapat memperluas keahlian karyawannya untuk beberapa posisi tanpa biaya langsung.

Contoh Nyata Rotasi Kerja

Unilever adalah salah satu perusahaan besar yang menerapkan kebijakan rotasi kerja di dalam perusahaan untuk mengembangkan pertumbuhan karyawannya. Intel Corporation adalah contoh perusahaan lainnya yang telah memutuskan untuk menerapkan rotasi pekerjaan untuk memenuhi lowongan di perusahaannya sendiri.

Perusahaan - perusahaan tersebut telah memutuskan untuk memberikan kesempatan kepada karyawannya agar mereka dapat menemukan yang tepat di dalam perusahaan dan tidak harus menghadapi masalah pergantian karyawan (turnover).

Alasan Untuk Menerapkan Kebijakan Rotasi Pekerjaan

Beberapa alasan perusahaan untuk menerapkan kebijakan rotasi pekerjaan , antara lain:

1. Menambah variasi dan bumbu 

Alasan utama untuk menerapkan kebijakan rotasi pekerjaan adalah untuk menambah bumbu dan variasi terhadap format kerja agar karyawan tidak bosan dan mulai kehilangan fokus mereka di tempat kerja. Ini sebenarnya bertujuan untuk menghilangkan sifat monoton dari pekerjaan, meminimalkan kebosanan dan menghapus rasa puas diri.

2. Mendistribusikan kerja fisik 

Berbagai jenis tugas cenderung mendistribusikan tuntutan fisik suatu pekerjaan.

3. Meningkatkan perolehan kualitas 

Alasan penting untuk menerapkan kebijakan rotasi pekerjaan di tempat kerja adalah untuk meningkatkan kualitas dan kompetensi karyawan.

4. Mengurangi kelelahan dan stres 

Ketika seorang karyawan duduk di tempat yang sama setiap hari dalam jangka waktu yang sangat lama, maka dia cenderung akan merasa lelah, jenuh dan bosan. Ketegangan dan rasa stres menjadi bagian dari kehidupan karyawan tersebut. 

5. Meningkatkan produktivitas dan efisiensi 

Kebijakan rotasi pekerjaan diterapkan untuk meningkatkan produktivitas dan efisiensi di tempat kerja. Orang baru cenderung menawarkan ide-ide inovatif yang sebelumnya mungkin terlewatkan oleh karyawan yang sudah lama.

6. Untuk meningkatkan keterampilan 

Pelatihan merupakan bagian integral dari kebijakan rotasi kerja karena sebagian besar karyawan harus melaksanakannya untuk memenuhi tuntutan profil pekerjaan baru mereka. Ini membantu meningkatkan keterampilan mereka dan meningkatkan fleksibilitas kerja seiring waktu.

7. Meminimalkan turnover karyawan

Rotasi pekerjaan membantu mencapai tingkat kepuasan yang tinggi dan ini mengarah pada kesejahteraan fisik dan mental karyawan. Karyawan yang puas tidak akan meninggalkan perusahaan Anda begitu saja dan dengan demikian perusahaan dapat dengan mudah meminimalkan perputaran karyawan dan meningkatkan retensi.

8. Jelajahi bakat 

Proses rotasi pekerjaan dapat membantu perusahaan untuk mengeksplorasi bakat baru tanpa menimbulkan biaya tambahan.

9. Back-up

Alasan penting lainnya untuk menerapkan rotasi pekerjaan adalah untuk mengumpulkan back-up yang diperlukan untuk berbagai situasi yang mungkin ditemui perusahaan di masa depan. Ketika Anda memiliki bangku yang kuat, Anda cenderung bekerja dengan lebih mudah dan efisien dan ini mengarah pada produktivitas yang lebih baik

10. Alat motivasi 

Alasan mengapa perusahaan cenderung mengadopsi proses ini adalah karena proses ini berfungsi sebagai alat motivasi bagi orang yang menginginkan sesuatu yang baru untuk dikunyah agar kreativitas mereka tetap mengalir.

11. Mendapat gambaran tentang cara kerja antar departemen

Kebijakan rotasi diterapkan untuk memberikan kesempatan kepada karyawan untuk bekerja di departemen yang berbeda dan mendapatkan gambaran yang adil tentang kerja dan urusan antar departemen. Ini mengurangi masalah atau perselisihan yang mungkin terjadi karena miskomunikasi yang tepat.

Alasan di terapkannya proses rotasi pekerjaan adalah untuk perencanaan suksesi. Perusahaan ingin mengembangkan kumpulan karyawan yang layak sehingga mereka dapat menggantikan staf yang pensiun atau meninggalkan perusahaan karena alasan apa pun.

Alasan dari program ini adalah bahwa program ini dapat membantu karyawan untuk mengatur jalur karir di mana dia akan menemukan peluang baru dan lebih baik untuk pertumbuhan pribadi dan profesional.

Ini adalah kesempatan bagi para staf untuk berinteraksi dengan karyawan lain dan mendapatkan pemahaman tentang bagaimana departemen lain bekerja dan menangani pekerjaan mereka.

Keuntungan Rotasi Pekerjaan

Pengertian Rotasi Pekerjaan - Contoh Dan Keuntungannya

Keuntungan dari rotasi pekerjaan, antara lain:

1. Rotasi pekerjaan memaparkan karyawan ke departemen yang berbeda dan berbagai operasi. Ini memberi Manajer kesempatan untuk mengeksplorasi bakat terpendam dan menemukan pekerja terbaik untuk pekerjaan yang ada dalam pikirannya.

2. Ini juga bermanfaat bagi karyawan karena dia mendapat kesempatan untuk mengeksplorasi dan mengidentifikasi minatnya sehingga dia dapat mengejarnya lebih jauh.

3. Pada akhirnya, rotasi pekerjaan membantu menyelaraskan kompetensi karyawan dengan peningkatan tersebut.

4. Rotasi pekerjaan membantu mengurangi kebosanan sehingga karyawan lebih terlibat dalam lingkungan kerja barunya. Mencampur tanggung jawab memecah kebosanan dan tentu saja pelepasan di tempat kerja.

5. Strategi tersebut terbukti menguntungkan karena mendorong perkembangan pada karyawan. Staf mendapatkan eksposur ke berbagai tugas dan belajar bagaimana mengelolanya dengan baik. 

Ketika seseorang menemukan peluang untuk keterampilan dan pengetahuan baru di tempat kerjanya dengan menangani berbagai pekerjaan, hal itu mengarah pada pengembangan karyawan secara keseluruhan.

6. Manfaat penting dari kebijakan rotasi pekerjaan adalah memberikan istirahat kepada pekerja, jika dia telah melakukan pekerjaan yang berat. Rotasi membantunya mendapatkan istirahat yang diperlukan sehingga dia selalu segar dalam tugasnya. 

Ingat perspektif baru dapat menghasilkan ide-ide inovatif, pemecahan masalah dan tingkat efisiensi yang tinggi.

7. Rotasi pekerjaan bermanfaat bagi organisasi karena membantu menemukan kandidat terbaik untuk tugas tertentu dengan mengevaluasi kelemahan dan kekuatan mereka melalui berbagai profil pekerjaan.

8. Rotasi karyawan bertindak sebagai cadangan jika seorang karyawan meninggalkan perusahaan secara tiba-tiba. 

Karena sebuah perusahaan memiliki kumpulan karyawan lain untuk menggantikan karyawan yang meninggalkan perusahaan, dan perusahaan tidak harus berebut dan mempekerjakan staf lain dengan mudah. Ini meminimalkan kebutuhan untuk merekrut karyawan baru dan dengan demikian menghemat tenaga, waktu dan uang untuk perusahaan.

9. Keuntungan penting dari rotasi pekerjaan adalah dapat menjadi dasar untuk melakukan pelatihan silang dan dengan demikian menawarkan lebih banyak kesempatan kepada karyawan.

Kekurangan Rotasi Pekerjaan

Beberapa kekurangan dari kebijakan rotasi pekerjaan adalah sebagai berikut:

1. Beberapa perusahaan menganggap proses rotasi pekerjaan akan memakan waktu dan biaya yang mahal. Departemen SDM harus siap untuk memindahkan karyawan dari satu posisi ke posisi lain. Mereka mungkin harus menjalani pelatihan agar sesuai dengan profil baru dan dengan demikian mengakibatkan peningkatan biaya bagi perusahaan.

2. Kebijakan rotasi pekerjaan tidak layak untuk setiap industri atau perusahaan dan dengan demikian dapat menjadi jera jika tidak dipikirkan dengan baik sebelumnya.

3. Beberapa karyawan ingin bermain aman dan merasa lebih aman jika mereka mematuhi profil pekerjaan tertentu untuk jangka waktu yang lama. Ketika mereka menjadi bagian dari kebijakan rotasi pekerjaan tersebut, mereka harus melakukan perubahan karena zona nyaman mereka sekarang telah bergeser melawan mereka. 

Hal ini menyebabkan karyawan yang tidak puas tidak mau mempelajari ide dan teknologi baru dan akhirnya menjadi stres dan kehilangan tingkat efisiensi mereka.

4. Sebuah organisasi percaya bahwa kebijakan rotasi pekerjaan akan memperbaiki semua masalah mereka tetapi sebenarnya tidak demikian. Ini jelas tidak menjamin keterlibatan atau kepuasan karyawan karena hal itu mungkin disebabkan oleh penyebab lain.

5. Rotasi pekerjaan yang teratur dapat menyebabkan kebingungan dan ini dapat menyebabkan kesalahan dan dengan demikian terbukti berbahaya bagi perusahaan.

6. Interupsi yang sering dapat meminimalkan efisiensi dan produktivitas

7. Pergolakan yang terus-menerus di dalam tim tidak menumbuhkan kepercayaan dan kompatibilitas dan dengan demikian mengatasi cara kerja dan suasana hati satu sama lain menjadi lebih sulit.

Bagaimana Cara Menerapkan Proses Rotasi Pekerjaan Yang Tepat?

Beberapa langkah sederhana dapat terbukti bermanfaat jika perusahaan tertarik untuk menerapkan kebijakan rotasi pekerjaan. 

Ikuti saja instruksi berikut ini:

Buat rencana yang tepat karena Anda perlu mengetahui karyawan Anda serta profil pekerjaan secara dekat jika Anda tertarik untuk merotasi karyawan untuk menemukan yang paling cocok.

Penting bagi perusahaan untuk mempertimbangkan mempercayai karyawannya dan berbagi dengan mereka pengetahuan tentang mengapa dan bagaimana mereka akan menerapkan program ini. Lebih baik berbagi keuntungan dan alasan untuk proses ini sehingga semua orang setuju dengannya.

Pastikan perusahaan memiliki pelatih internal dan eksternal yang dapat merencanakan dan memantau setiap langkah dengan rajin.

Mendokumentasikan program sehingga baik pemberi kerja maupun karyawan dapat mengetahuinya tentang berbagai aspek rotasi pekerjaan dan bagaimana pengaruhnya terhadap perusahaan dan tenaga kerjanya.

Jika memungkinkan, ambillah persetujuan dari karyawan Anda yang ingin menjadi bagian dari proses rotasi pekerjaan. Ingat menjadi sukarelawan untuk itu akan meningkatkan keterlibatan karyawan.

Demikianlah ulasan artikel mengenai Pengertian Rotasi Pekerjaan - Contoh Dan Keuntungannya. Semoga dapat memberikan manfaat untuk Anda.


Post a Comment for "Pengertian Rotasi Pekerjaan - Contoh Dan Keuntungannya"