Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Melakukan Wawancara Kerja Tahap Kedua

 

Bagaimana Melakukan Wawancara Kerja Tahap Kedua
image via pixabay

Bagaimana Melakukan Wawancara Kerja Tahap Kedua - Proses seleksi dan pemilihan staf atau karyawan baru sangat ketat dan melibatkan beberapa tugas spesifik yang saling terkait. Secara kebetulan, proses seleksi tersebut tidak pernah benar-benar selesai, dan proses ini sangat bergantung pada kebijakan sumber daya manusia (SDM) dari masing-masing organisasi. 

Memang setelah melalui seleksi dari semua surat lamaran dan resume serta dokumen-dokumen lain yang diminta, pekerjaan sebenarnya dimulai pada proses rekrutmen dimana kandidat atau calon karyawan diambil melalui seleksi dan tahapan wawancara.

Meskipun di beberapa perusahaan mungkin hanya melakukan satu tahap wawancara, sementara beberapa perusahaan yang lain memerlukan lebih dari satu tahap wawancara dan mungkin akan melakukan tiga tahap wawancara per kandidat tersebut. 

Proses wawancara ini, bagaimanapun akan ditentukan oleh budaya organisasi, sifat pekerjaan, ukuran perusahaan, tuntutan pekerjaan, kompleksitas dan kebijakan untuk menarik dan pada akhirnya merekrut kandidat yang paling sesuai dengan kualifikasi yang dibutuhkan perusahaan.

Bagaimanapun, melakukan wawancara kerja tahap kedua adalah komponen yang sangat penting dari proses seleksi dan rekrutmen karyawan baru, karena memungkinkan perusahaan untuk melakukan analisis yang komprehensif dan mendalam tentang kandidat tersebut. Oleh karena itu, untuk alasan khusus orang yang diwawancarai harus memiliki persiapan yang memadai. 

Dalam beberapa kasus, proses wawancara mungkin akan mengambil beberapa dimensi dan pendekatan yang berbeda yang dapat digunakan. Pada dasarnya, memeringkat kandidat teratas adalah penting karena memungkinkan seseorang untuk memilih individu yang paling cocok dengan kualifikasi dan kriteria yang telah ditentukan.

Wawancara kerja tahap kedua mungkin dilakukan satu lawan satu, artinya panel pewawancara atau kelompok yang mungkin mencakup calon Manajer departemen tertentu. Proses ini akan menghilangkan bayangan keraguan dan tidak ada bias. 

Oleh karena itu, menggunakan banyak pewawancara akan memastikan prosesnya etis dan akurat sambil menawarkan pendapat berbeda dari kandidat yang dipilih. Karena wawancara kerja tahap kedua pada akhirnya berbeda dari yang pertama, maka hasilnya mungkin akan berbeda.

Wawancara kerja tahap kedua juga memberikan kesempatan bagi pemberi kerja untuk menegosiasikan persyaratan layanan dan penawaran dan selanjutnya menjadi pendahulu dari proses seleksi akhir.

Oleh karena itu, pada artikel kali ini saya akan fokus pada elemen-elemen yang dibutuhkan oleh pewawancara saat mewawancarai pelamar untuk wawancara kerja tahap kedua. Prosedur ini membutuhkan objektivitas, rasionalitas, kepercayaan dan sampai batas tertentu seseorang harus lebih mengandalkan naluri pewawancara serta firasat. Wawancara ini penting karena jika Anda memilih kandidat yang salah, maka Anda mungkin akan menghabiskan waktu dan potensi organisasi selama berbulan-bulan.

Berikut ini adalah 8 persyaratan untuk melakukan wawancara kerja tahap kedua, antara lain:

1. Libatkan Lebih Banyak Personel

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, sangat penting dan akan lebih produktif untuk melibatkan anggota lain dari organisasi Anda selama wawancara kerja putaran kedua untuk mendapatkan wawasan tentang kemampuan kandidat, kesesuaian dan pendapatnya. 

Orang-orang yang diundang ke tahap wawancara ini haruslah Manajer lini (Manajer dari departemen yang sama dengan orang yang diwawancarai) serta orang-orang yang mungkin melakukan kontak sehari-hari dengan calon karyawan tersebut.

2. Telepon Dan Jadwalkan Jauh-Jauh Hari Sebelumnya

Menelepon pelamar kerja (kandidat) untuk mendapatkan konfirmasi bahwa mereka masih tertarik dengan pekerjaan tersebut akan secara otomatis menghilangkan kekecewaan, karena kandidat mungkin tidak lagi tertarik atau mungkin telah memutuskan untuk tidak jadi meninggalkan pekerjaan mereka saat ini atau bahkan menjelajahi prospek lain. 

Selanjutnya, menjadwalkan wawancara pada waktu dan tanggal yang sesuai secara timbal balik untuk wawancara putaran kedua sangat penting untuk mengurangi pemborosan waktu bagi kandidat lain serta kolega Anda di perusahaan.

3. Persiapan Yang Cukup

Persiapan yang cukup adalah syarat lain yang harus Anda perhatikan. Dengan memastikan bahwa Anda telah meninjau semua catatan dari wawancara utama sebelumnya akan mengurangi kasus campur aduk dan memungkinkan pewawancara agar tetap fokus selama wawancara putara kedua tersebut. 

Meninjau hasil temuan kandidat sebagai referensi berbagi hal yang sama dengan panel wawancara dengan pengarahan tentang bagaimana dan mengapa Anda sampai pada keputusan Anda adalah penting. Namun, hal yang lebih penting untuk ditekankan adalah bahwa pewawancara harus dapat membuat kesimpulan independen mereka sendiri.

Idealnya, dengan memulai wawancara putaran kedua adalah dengan mengajukan serangkaian pertanyaan yang telah ditentukan untuk menyoroti kompetensi inti kandidat tersebut. Namun pertanyaannya harus lebih komprehensif daripada pertanyaan langsung terkait pekerjaan, ini karena wawancara putaran kedua mencoba untuk menemukan apa yang membuat setiap kandidat tergerak. Meskipun ini tampak jelas, pastikan bahwa pertanyaan yang sama ini ditujukan kepada setiap orang yang diwawancarai nantinya.

4. Pastikan Bahwa Kandidat Merasa Nyaman

Karena kunci dan tujuan utama dari wawancara putaran kedua adalah untuk mendapatkan kesan terbaik dari sikap kandidat yang potensial serta keterampilan mereka. Oleh karena itu, proses wawancara ini membutuhkan relaksasi, kenyamanan, dan kemudahan pengharapan Anda.

Ini akan membuat kandidat merasa nyaman yang akan memungkinkan mereka untuk memberikan informasi terbaik dari diri mereka sendiri. Sama seperti dalam wawancara awal, hal-hal sederhana seperti menanyakan bagaimana perjalanan mereka, atau menawarkan minuman,  sebenarnya dapat membuat mereka merasa lebih rileks dan tidak terlalu cemas. 

Mengungkapkan kepada kandidat apa yang termasuk dalam wawancara putaran kedua sambil mengenalkan mereka dengan panel wawancara akan mendorong mereka untuk merasa lebih santai dan nyaman.

5. Meninjau Hasil Wawancara Putaran Pertama 

Kesan Anda dari hasil wawancara putaran pertama dengan kandidat tersebut sambil menyatakan bidang yang diminati untuk organisasi Anda dan kekhususan yang ingin Anda gali adalah signifikan, sambil memeriksa ulang dan mempersempit fokus ke kualifikasi spesifik kandidat. Hal tersebut penting dalam pembentukan fakta dan menghilangkan semua bayangan keraguan dan memastikan bahwa Anda memiliki kandidat yang tepat untuk posisi tersebut.

6. Siapkan Daftar Pertanyaan Anda

Ini tidak berarti semua informasi tentang Bos Anda, akan tetapi ini adalah waktu terbaik bagi kandidat untuk benar-benar memahami tentang organisasi Anda. Pewawancara harus siap dengan serangkaian pertanyaan yang menantang. Selain itu, panel wawancara harus memberi kandidat kesempatan untuk mengajukan pertanyaan dan menanyakan lebih banyak tentang organisasi Anda.

Pada langkah ini, saya menyarankan agar Anda memberikan yang terbaik kepada kandidat. Idealnya, pertanyaan yang paling berat harus ditanyakan pada tahap wawancara ini. Di sinilah Manajer lini juga berperan penting. Manajer lini dapat mengetahui seberapa luas pengetahuan kandidat di bidang operasinya.

Tidak hanya dari segi operasional, dari sudut pandang masa depan pun pertanyaannya penting. Contoh, Apakah kandidat merasa nyaman pindah ke luar kota untuk pekerjaan itu? Apakah dia pernah tinggal sendirian di masa lalu? Dan serangkaian pertanyaan lainnya.

Demikian pula, ajukan pertanyaan yang lebih teknis dan pertanyaan berbasis skenario. Pertanyaan semacam itu sebenarnya dapat membantu Anda menganalisis tingkat komunikasi kandidat dan pengalamannya.

Contoh mengajukan pertanyaan cerdas, Setiap orang akan mengatakan ya untuk pindah ke luar kota untuk mendapatkan pekerjaan. Tetapi jika orang tersebut tidak memiliki pengalaman di masa lalu tinggal di luar kota, maka dia akan menghadapi kejutan budaya dan mungkin meninggalkan pekerjaan itu, dan menyia-nyiakan semua biaya pelatihan dan gaji Anda. Alhasil, dalam kasus seperti ini selalu lebih memilih kandidat yang memiliki pengalaman lama tinggal di luar kota.

7. Turun Ke Dasar

Karena wawancara kerja tahap kedua adalah waktu yang paling mungkin ketika Anda menentukan kandidat pilihan Anda, maka seseorang harus memastikan bahwa mereka mempertimbangkan setiap kemungkinan dengan tepat. Contohnya, memeriksa tanggal sedini mungkin terkait dengan kapan kandidat siap untuk bergabung bekerja di perusahaan Anda.

Selanjutnya, pastikan bahwa keinginan kompensasi dijabarkan dengan jelas dan konsisten dengan apa yang diberikan oleh pemberi kerja, dan ini sebenarnya adalah waktu untuk benar-benar menyelidiki setiap kemungkinan. 

Memahami informasi penting ini pada akhirnya akan memungkinkan seseorang untuk maju cepat dan membuat keputusan yang cepat. Jika kandidat berharap terlalu banyak, Anda dapat melepaskannya atau memberinya tawaran ya atau tidak.

8. Fokus Pada Proses Wawancara

Hindari kecenderungan membiarkan kandidat menggantung, sangat penting untuk memastikan bahwa kandidat menyadari di mana mereka berdiri. Kadang-kadang pewawancara mungkin meminta untuk membuat beberapa proposisi bersyarat menjelang akhir wawancara; Namun demikian, cukup tepat untuk membuat tawaran semacam itu setelah seseorang selesai mewawancarai semua kandidat.

Dan sebagai poin tambahan terakhir adalah etis. Sangat penting untuk menghargai kandidat atas minat mereka pada organisasi atau perusahaan Anda, beri mereka tanggal pasti kapan mereka kemungkinan besar akan mendengar dari Anda dan terutama mendoakan yang terbaik untuk mereka.

Dengan tips dan langkah - langkah tersebut diatas, maka pewawancara akan lebih mungkin untuk menjadi pemimpin pasar dalam proses rekrutmen dan lebih dari itu memberikan citra positif tidak hanya pada diri mereka sendiri, akan tetapi juga pada organisasi serta anggota staf yang lainnya.

Demikianlah uraian artikel tentang  Bagaimana Melakukan Wawancara Kerja Tahap Kedua. Semoga bermanfaat dan berguna untuk Anda.

Post a Comment for " Bagaimana Melakukan Wawancara Kerja Tahap Kedua"