Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Daftar 15 Pertanyaan Yang Paling Sering Diajukan Dalam Wawancara Kerja Dan Jawabannya


Daftar 15 Pertanyaan Yang Paling Sering Diajukan Dalam Wawancara Kerja Dan Jawabannya
image via freepik

15 Pertanyaan Yang Paling Sering Diajukan Dalam Wawancara Kerja Dan Jawabannya- Jika Anda memiliki beberapa keraguan tentang wawancara kerja, maka santai saja, karena itu menunjukkan kalau Anda normal. Siapa di antara kita yang ingin diwawancarai oleh seseorang yang tidak kita kenal sebelumnya, kemudian dia mengendalikan sebuah wawancara dengan pertanyaan dan kekuatan mereka, serta membuat kita duduk dalam kursi penghakiman tanpa adanya kesempatan untuk membuktikan diri kita sendiri? 

Pelajari bagaimana mengubah perasaan negatif menjadi energi positif dengan mendapatkan jawaban atas 15 pertanyaan yang paling sering diajukan dalam wawancara kerja berikut ini (lengkap dengan jawabannya).

Beberapa survei telah menunjukkan bahwa ada lebih dari 90 pertanyaan yang dapat ditanyakan selama wawancara kerja.  Berikut ini, saya akan membagikan 15 pertanyaan yang paling sering ditanyakan oleh pewawancara selama proses wawancara kerja.

Selalu ingat bahwa dalam wawancara kerja, hal ini tidak hanya tentang apa yang Anda katakan, tapi bagaimana Anda mengatakan bahwa itu sangat penting.  Pilihan kata Anda sangat kuat, dan dapat memindahkan pewawancara ke kesan yang lebih positif dengan bagaimana Anda mengatakan apa yang Anda katakan.  Di sini, tanpa urutan tertentu, adalah jawaban atas 15 pertanyaan yang paling sering diajukan selama wawancara kerja tersebut, antara lain:

1. POSISI APA YANG PALING ANDA MINATI? 

Tidak peduli dengan posisi apa yang Anda mungkin telah tetapkan, banyak perusahaan yang memiliki lebih dari satu posisi untuk ditawarkan, dan pewawancara mungkin akan mempertimbangkan Anda untuk setiap posisi yang tersedia berdasarkan resume Anda.

Kunci untuk menjawab pertanyaan ini adalah untuk menyadari bahwa perusahaan yang berbeda dan organisasi yang berbeda dapat memanggil posisi yang sama dengan pekerjaan yang berbeda.  Oleh karena itu, yang terbaik adalah jika Anda menjawab jenis dan fungsi pekerjaannya dibandingkan dengan judulnya.

Oleh karena itu, katakanlah  "Saya tertarik pada akuntansi, " atau "Saya pandai akuntansi," daripada  "Saya tertarik pada posisi Junior akuntan."

2. APAKAH ANDA MENCARI KERJA PURNA WAKTU ATAU PARUH WAKTU?

Ketika Anda berurusan dengan bisnis besar atau perusahaan layanan publik, kemungkinan posisi yang tersedia adalah purna waktu, dan Anda harus siap untuk menerima pekerjaan purna waktu tersebut.

Namun, ketika Anda mencoba untuk mendapatkan kaki di pintu, adalah baik untuk mengingat bahwa banyak perusahaan mempekerjakan karyawan purna waktu daripada paruh waktu. Ini masuk akal dari sudut pandang bisnis, bahwa mereka kemudian mempekerjakan seseorang dari mereka dan memiliki kesempatan untuk mengamati pada pekerjaannya.

Ketika Anda mempertimbangkan posisi pelayanan publik (bekerja untuk badan usaha milik pemerintah misalnya), umumnya masuk akal untuk menerima posisi apapun selama dua faktor berikut ini ada, yaitu:
  • Bahwa itu adalah posisi permanen purna waktu
  • Anda berhak atas semua manfaat normal
Sebagian besar posisi pelayanan publik menawarkan kesempatan untuk kemajuan dalam organisasi, dan beberapa bahkan memungkinkan Anda untuk menerapkan, mengambil tes dan wawancara untuk posisi selama jam kerja normal Anda.  Anda dapat, dalam beberapa kasus, mencari pekerjaan yang lebih baik dan mendapatkan bayaran yang lebih tinggi.

Ini memang kesepakatan yang baik bagi karyawan. Kebanyakan bisnis swasta tidak akan mentolerir tindakan ini dan, sejujurnya, beberapa akan menemukan  "Alasan yang sah " untuk memecat Anda jika mereka pikir Anda sedang mencari pekerjaan yang lain.

3. APAKAH ANDA BERSEDIA BEPERGIAN KELUAR KOTA KETIKA ADA TUGAS KANTOR?

Putuskan mana yang lebih penting bagi Anda dan dimana Anda tinggal, atau apakah Anda ingin posisi itu, dan jawablah yang sesuai dengan Anda.  Anda mungkin bersedia untuk melakukan perjalanan (pergi ke kota lain untuk bekerja selama dua minggu setiap bulan), tetapi tidak bersedia untuk pindah kesana.  Ketika Anda sudah menikah dan mendapatkan penghasilan sekunder untuk keluarga Anda, relokasi bukanlah selalu praktis bagi Anda.

4. BERAPA GAJI YANG ANDA INGINKAN  

Daripada mencoba untuk mencari tahu berapa jumlah gaji yang mereka bersedia bayarkan, atau mengungkapkan bjumlah gaji yang Anda inginkan, maka jauh lebih baik jika Anda mengatakan ini:  "Berapa rentang gaji untuk posisi ini? " Hal ini tidak akan memberi kesan buruk kepada mereka, dan merupakan tindakan yang cukup berkelas untuk Anda.

Opsi jawaban lain yang mungkin bisa Anda sampaikan, misalnya  "Sementara gaji yang saya terima tentu saja merupakan suatu pertimbangan, saya jauh lebih tertarik pada posisi yang menggunakan kinerja untuk menentukan promosi dan kompensasi.  Saya tertarik untuk menjadi dihargai atas produktivitas saya untuk perusahaan, sehingga itu membuktikan nilai saya kepada perusahaan. "

Anda juga bisa bertanya tentang manfaat yang akan Anda dapatkan, jika pewawancara tidak detail menerangkan tentang paket manfaat dari perusahaan, sebagai tambahan yang substansial ke gaji pokok Anda.  Dalam beberapa kasus paket manfaat dari perusahaan biasanya dalam rentang 30% dari gaji Anda.

5. KAPAN ANDA BISA MULAI BEKERJA?

Jawabannya adalah segera ketika Anda sudah tidak bekerja lagi di tempat Anda sekarang, atau dua minggu kedepan. Itu adalah sebuah jawaban yang cukup diplomatis dan bijaksana. Ketika Anda dipekerjakan dan dapat mulai bekerja dengan segera, maka bisa saja majikan potensial Anda akan bertanya-tanya apakah Anda akan berhenti juga dari perusahaan mereka tanpa pemberitahuan? Memberikan jawaban waktu tunggu akan mengesankan bahwa Anda bertanggung jawab untuk membereskan urusan pekerjaan terlebih dahulu yang menjadi tanggung jawab Anda di perusahaan Anda saat ini.

6. BERAPA LAMA ANDA BERSEDIA BERTAHAN DI PERUSAHAAN INI? 

Gunakan jawaban seperti ini, "Selama itu saling menguntungkan bagi saya dan perusahaan."  Bila Anda adalah pasangan dari seorang aparat militer yang sering di pindah tugaskan, pewawancara mungkin ingin tahu berapa lama Anda akan berada di sini?  Itu sebabnya yang terbaik adalah menggunakan jawaban yang disarankan. Setelah semua, Anda tidak dapat memprediksi segala sesuatu yang mungkin terjadi kedepannya.

7. MENGAPA ANDA TERTARIK PADA POSISI INI? 

Daftar 15 Pertanyaan Yang Paling Sering Diajukan Dalam Wawancara Kerja Dan Jawabannya
image via freepik

Ketika Anda adalah seorang akuntan dan Anda mendaftar di sebuah perusahaan akuntansi, itu cukup jelas mengapa Anda tertarik dengan posisi tersebut. Anda tertarik untuk menggunakan pendidikan, keterampilan, dan pengetahuan yang diperoleh dalam bidang karir Anda.

Namun, mungkin posisi tersebut adalah kasir toko dan Anda hanya ingin supaya Anda bekerja daripada menganggur, Anda tidak memiliki jawaban yang brilian untuk ditawarkan. Namun Anda tidak perlu khawatir.  Anda bisa memberikan jawaban yang sangat mendasar seperti  "Saya perlu mendapatkan penghasilan untuk mencukupi kebutuhan diri saya sendiri dan keluarga saya, " atau  "Saya ingin hidup lebih baik, dan saya harus bekerja jika saya ingin memiliki gaya hidup yang lebih baik untuk keluarga saya."  Seorang Majikan sepertinya cenderung akan memilih karyawan yang memang butuh pekerjaan, karena karyawan tersebut lebih cenderung dapat diandalkan, bertanggung jawab dan produktif.

8. MENGAPA ANDA INGIN BERGABUNG DENGAN PERUSAHAAN INI?

Di sini Anda harus spesifik dalam memilih dan memberikan jawaban Anda.  Mungkin ada ribuan perusahaan akuntansi dengan posisi untuk ditawarkan, tapi sekarang pertanyaannya adalah tentang "Mengapa perusahaan ini yang Anda pilih"?

Melakukan penelitian tentang perusahaan tersebut sangat penting bagi Anda.  Iklan buku telepon sering berisi informasi yang lengkap, seperti berapa lama perusahaan telah beroperasi, produk apa yang di hasilkan, Siapa saja anggota kunci perusahaan, dan siapa pelanggan mereka.

Tergantung pada apa yang Anda pelajari, dan darimana sumbernya, maka jawaban yang mungkin dapat Anda berikan, misalnya :

 "Anda memiliki perusahaan yang berkembang, dan saya percaya akan ada kesempatan bagi saya untuk membuktikan diri dan tumbuh dengan perusahaanAnda," 
Atau,
 "Perusahaan Anda adalah salah satu yang tertua dan paling dihormati di komunitas kami, dan saya ingin belajar banyak tentang perusahaan Anda" 
Atau,
 "Saya percaya Anda akan menghargai orang sesuai dengan nilai mereka kepada perusahaan, dan saya bersedia untuk membuktikan nilai saya kepada Anda," 
Atau,
 "Spesifikasi posisi yang Anda tawarkan, sesuai dengan bidang keahlian saya."

9. MENGAPA KAMI HARUS MEMPEKERJAKAN ANDA? 

Di sini Anda harus langsung dan percaya diri tentang kemampuan Anda dan apa yang Anda tawarkan.  Katakanlah,  "Saya percaya kalau saya memenuhi syarat dan dapat melakukan pekerjaan itu."

Memperkuat jawaban ini dengan menekankan poin kuat Anda, seperti pendidikan yang sesuai, pelatihan khusus yang pernah Anda ikuti, pengalaman kerja, keterampilan dan kemampuan Anda.

Jangan bilang kalau Anda bisa melakukan pekerjaan apapun.  Anda tidak tahu sebuah fakta bahwa orang yang mewawancarai Anda tidak peduli dengan seberapa baik Anda terlihat di atas kertas (tercantum dalam CV), karena dia tidak tahu apakah Anda dapat melakukannya dengan baik sampai Anda mulai harus melakukan pekerjaan tersebut.

Inilah sebabnya mengapa Anda harus memenuhi syarat jawaban Anda dengan kata - kata "Saya percaya..., " atau  "Berdasarkan kinerja saya di posisi yang sama di masa lalu, saya tidak punya alasan untuk berpikir kalau saya tidak akan mampu melakukan pekerjaan tersebut untuk Anda."

10. APA KEKUATAN DAN KELEMAHAN ANDA? 

Kekuatan yang baik termasuk beberapa ciri karakter yang sangat mendasar, seperti mampu membuat keputusan secara tepat, kejujuran, tanggung jawab, ketergantungan, rasa ingin tahu, kemauan untuk belajar, keterbukaan terhadap ide atau gagasan baru, stabilitas, dan humor.  Pilih sifat yang Anda yakin dan nyaman dengan sifat tersebut.

Dalam menjawab pertanyaan tentang kelemahan Anda, aturan pertama adalah untuk tidak memberikan jawaban terburuk yang bisa Anda berikan, misalnya  "Saya tidak memiliki kelemahan."  Kita semua pasti memiliki kelemahan, dan jika kita tidak mau berbicara tentang kelemahan tersebut, maka biasanya hal itu berkaitan dengan beberapa masalah kepribadian Anda.

Jangan biarkan kepercayaan diri Anda berkurang, atau terlalu berkembang ego, serta mencegah Anda dari menunjukkan kelemahan Anda.  Menangani tantangan pertanyaan tersebut dengan mengambil kelemahan Anda (apa pun itu) dan mengubahnya menjadi kekuatan.  Jika Anda seorang workaholic, katakanlah  "Terkadang saya tidak tahu kapan harus berhenti bekerja pada sebuah proyek.  Saya bisa terlibat dalam pekerjaan tersebut selama 16 jam secara terus - menerus.  Hal ini mungkin mengganggu karyawan lain yang berhenti pada waktu normal. "

11. APA TUJUAN KARIR ANDA?

Daftar 15 Pertanyaan Yang Paling Sering Diajukan Dalam Wawancara Kerja Dan Jawabannya
image via freepik

Tujuan Anda sangatlah penting.  Anda tidak ingin hal tersebut menjadi terlalu umum dan Anda ingin menjadi spesifik.

Orang ingin tahu apakah Anda telah memikirkan masa depan Anda, dan memiliki rencana untuk meraihnya.  Anda harus memiliki kedua tujuan jangka pendek dan panjang.  Tujuan jarak pendek yang baik mungkin untuk mengamankan posisi dalam bidang karir Anda, mengembangkan lebih banyak pengalaman di bidang yang menarik, atau memposisikan diri Anda dengan perusahaan atau organisasi yang berkembang.

Tujuan jangka panjang mengharuskan Anda untuk membayangkan diri Anda sendiri, dan di mana Anda ingin menjadi, 10 atau 20 tahun dari sekarang.

12. MENGAPA ANDA MENINGGALKAN POSISI TERAKHIR ANDA? 

Pertanyaan ini ditanyakan kepada Anda, karena mereka ingin menguji reaksi Anda, atau jika resume Anda memberikan kesan bahwa Anda adalah  "Job-hopping" (meninggalkan pekerjaan sebelum mencapai masa kerja 1 tahun).

Jika ada masalah dengan meninggalkan posisi terakhir Anda (misalnya karena Anda dipecat, mengalami konflik kepribadian, atau marah dan berhenti), maka berhati-hatilah untuk tidak berbicara hal buruk tentang posisi yang Anda pegang saat itu, karena akan memberikan kesan buruk pada Anda.  

Alasan yang baik untuk meninggalkan pekerjaan adalah: 
  • Kesempatan untuk kemajuan karir
  • Kesempatan untuk mendapatkan lebih banyak uang (gaji)
  • Kesempatan untuk memperoleh lebih banyak manfaat yang lebih baik,
  • Mendapatkan lebih banyak kepuasan kerja
  • Kesempatan karir yang lebih baik
  • Posisi yang lebih menantang
  • Kesempatan untuk bekerja dengan orang yang lebih baik

Sementara semua hal di atas adalah alasan yang sah, tidak satupun dari mereka adalah jawaban terbaik untuk pertanyaan ini.  Cara terbaik adalah hanya dengan mengatakan,  "Saya mencari kesempatan yang lebih baik."  Kesempatan yang lebih baik bisa menjadi salah satu dari tujuh jawaban di atas tanpa harus mengatakannya secara spesifik.

13. APAKAH ANDA MEMILIKI REFRENSI?

Ini bukan ide yang baik untuk memberikan referensi pada tahap resume.  Referensi yang jauh lebih tepat adalah pada tahap wawancara, dan bahkan kemudian, tidak memberikan referensi kecuali mereka memintanya. Kapan dan jika mereka bertanya, selalu memiliki refrensi tersedia di dalam wawancara.

Alasan Anda tidak ingin memberikan referensi pada tahap resume adalah bahwa, jika mereka dapat membaca resume Anda dan memeriksa referensi Anda dan kemudian atas dasar itu lalu membuat keputusan untuk tidak mewawancarai atau mempekerjakan Anda, Anda telah melakukan sendiri sebuah "disservice" nyata.  Anda ingin mendapatkan wawancara yang aman, maka berikan mereka resume, tapi bukan referensi kecuali mereka memintanya.

Kebanyakan orang akan memberikan nama, alamat dan nomor telepon untuk referensi ketika ditanya.  Lebih baik untuk tidak melakukan hal ini.  Ini ketidaknyamanan yang pewawancara harus lakukan karena membuat mereka harus menelepon seseorang untuk mendapatkan referensi.  Dan sementara Anda berpikir Anda tahu apa yang seseorang mungkin katakan tentang Anda, faktanya adalah, Anda tidak akan pernah tahu.

Referensi yang  Anda sebutkan mungkin tidak tersedia, atau mungkin mereka sedang berlibur, atau Mereka mungkin telah meninggalkan perusahaan, dipecat atau diberhentikan sejak Anda terakhir meninggalkan perusahaan tersebut.

Oleh karena itu, yang terbaik adalah menggunakan referensi tertulis saja.  Mintalah orang tersebut menaruh referensi tertulis tentang Anda pada kop surat perusahaan atau organisasi sehingga terlihat resmi, dan minta mereka menandatanganinya.  Jika orang yang memberikan referensi tidak meletakkannya di kop surat perusahaan karena bertentangan dengan kebijakan perusahaan, maka mintalah kepada mereka dengan menggunakan selembar kertas biasa.  Mereka masih dapat menggunakan nama, posisi perusahaan, dan nama perusahaan di bagian bawah surat. 

Banyak kandidat yang berpikir bahwa referensi tertulis harus berasal dari bos besar, atau supervisor langsung mereka.  Anda memiliki pilihan lain jika atasan Anda tidak mau melakukannya untuk Anda, atau jika Anda tidak ingin mereka melakukannya untuk Anda.

Ketika Anda memiliki sedikit pengalaman kerja rekan kerja Anda menulis referensi yang membuktikan karakter, ambisi, keandalan, dan produktivitas Anda.

Ketika Anda telah bekerja dengan karyawan utama, supervisor atau manajer dari perusahaan lain, mintalah mereka untuk menulis Anda referensi yang membuktikan profesionalisme dan kemampuan Anda untuk bekerja dengan orang lain.

Ketika Anda telah bekerja sama dengan vendor, pemasok, atau perwakilan penjualan mereka, meminta kepada mereka untuk menuliskan surat referensi untuk Anda.

Anda bahkan bisa meminta orang lain yang memegang posisi yang sama di perusahaan lainnya, dimana Anda telah bekerja dengannya  untuk menuliskan referensi bagi Anda.

Mintalah kepada banyak orang untuk menuliskan referensi tentang Anda karena banyak dari mereka akan setuju untuk melakukannya dan dengan senang hati melakukannya, walalupun Anda tidak berada di bagian atas daftar prioritas mereka.  Anda dapat dilupakan meskipun niat baik mereka untuk membantu Anda.  

14. APAKAH ANDA MEMILIKI PERTANYAAN? 

Hal ini sangat penting bahwa Anda memiliki pertanyaan untuk di sampaikan pada saat wawancara.  Setiap pertanyaan yang Anda ajukan menunjukkan perhatian yang tulus pada bagian yang Anda lamar.

Ketika salah satu pertanyaan dasar tentang pekerjaan belum dibahas dalam wawancara, maka ini adalah waktu yang tepat untuk bertanya tentang gaji, manfaat, apa yang diharapkan, bagaimana Anda akan dievaluasi, dan peluang untuk kemajuan karir Anda.  

Pertanyaan bagus lainnya termasuk, antara lain:
  • Apakah perusahaan Anda terus tumbuh dan berkembang?
  • Apa yang terjadi dengan orang terakhir yang memegang posisi ini? (mungkin mereka tidak dipecat atau tidak kompeten. Mungkin perusahaan tidak menawarkan kemajuan atau kenaikan gaji, mendorong kondisi kerja yang buruk, atau menolak untuk menyingkirkan bos yang tidak kompeten.)
  • Bagaimana komitmen Anda untuk penelitian dan pengembangan? (perusahaan yang berinvestasi dalam rencana masa depan mereka untuk menjadi sukses dan menguntungkan)
  • Seberapa cepat orang yang menghasilkan keuntungan dipromosikan? (Anda ingin tahu bahwa, ketika Anda menghasilkan, Anda akan dikompensasi untuk usaha Anda daripada menarik gaji yang sama seperti karyawan lain yang menghasilkan jauh lebih sedikit)


15. APA YANG AKAN ANDA LAKUKAN, JIKA...? 

Pertanyaan tentang membayangkan situasi ini biasanya diajukan untuk mengevaluasi reaksi dan penilaian Anda tentang masalah atau sebuah keputusan yang melibatkan posisi tersebut.

Jawaban pertama, Anda harus pahami bahwa situasi ini mungkin bukan hal yang baru, dan langkah pertama Anda adalah bahwa Anda akan berkonsultasi dengan atasan Anda yang memiliki lebih banyak pengetahuan dan pengalaman dalam menghadapi masalah, atau Anda akan meminta orang lain yang mungkin mengalami situasi tersebut dan bagaimana mereka menyelesaikan masalah tersebut.

Kemudian, pastikan untuk memenuhi syarat jawaban Anda, apa pun itu.  Katakanlah  "Saya mungkin mempertimbangkan...," daripada  "Saya akan..."  Selalu berusaha untuk menjadi tenang dan rasional dalam pendekatan Anda, dan tentu saja terbuka untuk menerima informasi lebih lanjut untuk mendasarkan keputusan, atau mengambil sebuah tindakan.

Ingat, juga, bahwa beberapa masalah akan selesai dengan sendirinya jika Anda tidak terburu-buru untuk melakukan penghakiman terlalu cepat.  Terkadang merespon dengan cepat sebenarnya  justru menambah masalah atau tantangan.  Bahkan konsultan seringkali menyarankan jawaban yang benar untuk masalah yang salah.  Konsultan dapat secara cepat untuk memberitahu Anda jawaban atas masalah Anda ketika mereka bahkan belum mengidentifikasi masalah yang sebenarnya.

Intinya di sini adalah untuk mengetahui bahwa semakin banyak informasi yang Anda miliki, dan semakin baik, semakin besar kemungkinan Anda untuk membuat keputusan yang cerdas.

Itulah daftar 15 pertanyaan yang paling sering diajukan selama wawancara kerja. Sebagian besar karyawan potensial diberitahu bahwa majikan sedang mencari seseorang dengan gelar dan memiliki banyak skill keterampilan.

Meskipun hal ini berlaku dalam banyak kasus, Anda harus tahu bahwa majikan juga mencari seseorang yang dapat melakukan pekerjaan tersebut dengan baik.

Inilah sebabnya mengapa mereka tidak selalu mencari seseorang dengan hanya berpatokan pada faktor pendidikannya saja, karena pengalaman dan ketrampilan, sama pentingnya dengan pendidikan tersebut. Keterampilan orang lebih penting dalam jangka panjang daripada pendidikan, pengalaman, pengetahuan, bakat dan kecerdasan.

Beberapa orang merasa bahwa keterampilan orang adalah pilihan. Mereka bukan pilihan; mereka adalah wajib jika Anda berharap untuk maju di dunia ini.

Semoga artikel ini bermanfaat dan berguna untuk Anda.

Post a Comment for "Daftar 15 Pertanyaan Yang Paling Sering Diajukan Dalam Wawancara Kerja Dan Jawabannya"