Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Tips Mengelola Konflik Di Tempat Kerja-Cara Tidak Setuju Dengan Sikap Positif


Tips Mengelola Konflik Di Tempat Kerja-Cara Tidak Setuju Dengan Sikap Positif

Mengelola agar tidak terjadi konflik di tempat kerja bukanlah sebuah hal yang mudah. Seorang Manajer harus memutuskan kapan dia harus ikut campur tangan menangani sebuah konflik dan kapan harus membiarkan mereke untuk menyelesaikan konflik itu sendiri, dimana hal tersebut tentu saja bukanlah sebuah ilmu pasti. 

Jadi, bagaimanakah  seorang Manajer dapat memainkan peran utama dalam menyelesaikan sebuah konflik di tempat kerja, sehingga konflik yang terjadi tidak menyebabkan terganggunya produktivitas di kantor Anda? 

Berikut ini adalah beberapa praktik terbaik untuk mengatasi konflik yang terjadi di kantor secara konstruktif, antara lain :

Jenis Konflik Di Tempat Kerja

Tidak ada dua buah konflik yang terjadi di tempat kerja yang diciptakan sama, artinya beberapa konflik yang terjadi berasal dari sebuah perselisihan sederhana, persaingan atau ketegangan di antara karyawan yang kepribadiannya sedang tidak bagus. Dan terkadang konflik yang terjadi mungkin diakibatkan oleh adanya gangguan di kantor. Terlepas dari apapun penyebabnya, pastikan untuk mendokumentasikan semua keluhan dalam kasus konflik yang terjadi agar menjadi solusi penanganan kedepannya.

Kapan Manajer Harus Ikut Terlibat?

Sebuah kebijakan pintu terbuka adalah sebuah kebijakan yang penting sehingga karyawan merasa nyaman untuk mendiskusikan masalah dan harapan mereka. Membangun kepercayaan dan membantu karyawan agar merasa nyaman membawa masalahnya kepada Anda. Untuk itu, seorang Manajer harus berinteraksi dengan karyawan secara berkala, bahkan ketika tidak ada masalah.

Umumnya, akan jauh lebih baik untuk campur tangan dalam sebuah konflik lebih cepat daripada terlambat. Jika itu adalah sebuah masalah yang lebih kecil, seorang Manajer mungkin akan menawarkan ide kepada karyawan untuk menyelesaikan masalah mereka. Sementara untuk situasi yang lebih besar, seorang Manajer mungkin perlu memainkan peran seorang mediator. Dan seorang Manajer dan karyawan harus mendokumentasikan semua diskusi yang mereka lakukan.

Melatih Kepemimpinan Dalam Mengelola Konflik Di Tempat Kerja

Setiap orang dapat menggunakan sedikit pelatihan tentang komunikasi interpersonal. Cari konselor untuk memimpin lokakarya tentang manajemen konflik. Lokakarya ini dapat mengajarkan sebuah keterampilan mendengar aktif seperti mengajukan pertanyaan yang baik, tetap netral, dan menindaklanjuti untuk menunjukkan bahwa semua keprihatinan yang berlaku.

Seorang Manajer harus didorong untuk merespon dengan cepat dan sikap yang positif. Jika itu adalah konflik kepribadian, Anda harus memediasi untuk membantu karyawan untuk mencapai kompromi, mediasi memberikan karyawan rasa kepemilikan dalam sebuah penyelesaian masalah.

Pendekatan umum yang baik adalah untuk mengembangkan kompromi sementara dan mencobanya untuk waktu yang terbatas. Karyawan dapat mengatur tanggal dan waktu untuk bertemu dengan manajemen lagi untuk menindaklanjuti bagaimana solusi masalah mereka. 

Melembagakan Dan Menegakkan Kebijakan Manajemen Konflik

Bisnis harus menetapkan kebijakan manajemen konflik yang jelas bagi karyawan. Ini mungkin termasuk cara formal untuk mengajukan keluhan dalam kasus masalah hukum yang serius seperti penindasan atau pelecehan seksual yang terjadi di tempat kerja. Jenis keluhan ini harus diatasi dengan bantuan HRD.

Konflik Tidak Selalu Hal Yang Buruk

Manajer dan anggota tim harus ingat bahwa sedikit ketegangan dalam pekerjaan adalah sebuah hal yang baik - baik saja. Ketidaksepakatan tidak selalu negatif dan pada kenyataannya, dapat menjadi sebuah pengalaman bagi kedua belah pihak.

Ketika karyawan tidak setuju, Manajer harus mendorong mereka untuk berbicara segera dan mencari pendekatan baru atau ide secara bersama-sama. 

Ketegangan yang terjadi di tempat kerja tidak boleh diabaikan. Terkadang mengatasi konflik akan mengharuskan Anda untuk melayani mereka sebagai seorang mediator atau perantara, sementara di lain waktu Anda hanya perlu menyediakan alat bagi karyawan untuk mengatasi masalahnya sendiri. Dalam setiap kasus, Manajer yang dapat melihat konflik dan proaktif mengejar resolusi cenderung akan menikmati kondisi karyawan yang bahagia sebagaimana yang Anda harapkan.

Itulah artikel tentang Tips Mengelola Konflik Di Tempat Kerja-Cara Tidak Setuju Dengan Sikap Positif. Semoga berguna dan bermanfaat untuk Anda.


referensi : benefitsbridge.unitedconcordia.com

Post a Comment for "Tips Mengelola Konflik Di Tempat Kerja-Cara Tidak Setuju Dengan Sikap Positif"