Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

8 Metode Yang Di Gunakan Dalam Pelatihan Dan Keunggulannya

 

8 Metode Yang Di Gunakan Dalam Pelatihan Dan Keunggulannya

8 Metode Yang Di Gunakan Dalam Pelatihan Dan Keunggulannya - Pelatihan (Training) didefinisikan sebagai proses terorganisir yang membantu orang untuk mempelajari keterampilan dan pengetahuan untuk tujuan tertentu. Ini adalah konsep dasar yang dapat membantu untuk mengembangkan keterampilan khusus ke standar yang diinginkan dan ditetapkan melalui instruksi dan praktik secara langsung.

Jenis pelatihan yang dibutuhkan oleh seorang karyawan tergantung pada sifat pekerjaan dan tanggung jawabnya masing - masing. Faktor penting yang perlu dipertimbangkan sebelum menawarkan pelatihan adalah seberapa sering karyawan membutuhkan pelatihan dan metode apa yang terbukti paling berguna dan bermanfaat bagi karyawan dan perusahaan. 

Ingat pelatihan adalah sebuah alat praktis yang ditawarkan kepada karyawan terpilih sehingga dia akan dapat membantu dalam posisi sulit masa depan.

Apa Itu Metode Pelatihan?

Sebuah organisasi biasanya akan menawarkan pelatihan untuk karyawan baru dan karyawan lama yang sudah ada. Ini adalah salah satu konsep paling penting yang berdampak langsung pada pertumbuhan dan perkembangan karyawan dan perusahaan.

Karyawan baru tentu membutuhkan pelatihan untuk menyerap informasi tentang tanggung jawab dan peran mereka di perusahaan bersama dengan kebijakan dan proses yang ada, sedangkan karyawan saat ini ditawarkan pelatihan untuk meningkatkan keterampilan dan pengetahuan mereka sehingga mereka dapat memperoleh efisiensi dan produktivitas yang lebih baik. 

Kemajuan dan perkembangan teknologi serta sains telah menciptakan lebih banyak pilihan dalam metode pelatihan bagi karyawan. 

Berikut ini adalah 8 Metode Yang Di Gunakan Dalam Pelatihan Dan Keunggulannya, yaitu:

1. Metode Pelatihan Kelas Yang Dipimpin Instruktur

Salah satu metode pelatihan paling populer dan tradisional yang digunakan untuk beberapa peserta sekaligus adalah pelatihan kelas yang dipimpin oleh seorang instruktur. 

Ini digunakan dalam beberapa bentuk, antara lain:

  • Proyektor overhead
  • Papan tulis 
  • Presentasi Power Point
  • Video
  • Mendongeng

Keuntungan metode pelatihan kelas

Beberapa keuntungan metode pelatihan kelas, antara lain:

  • Bercerita menarik perhatian peserta pelatihan dan membantunya dalam mengingat kata kunci dengan mudah.
  • Hal ini dianggap hemat biaya.
  • Memastikan informasi yang sama didistribusikan ke seluruh kelompok di Pada saat yang sama.
  • Metode ini menawarkan sentuhan pribadi karena interaksi tatap muka dan memiliki kemampuan untuk sangat berpengaruh.
  • Materi yang besar dapat didistribusikan dalam kelompok dengan mudah.

Kekurangan metode pelatihan kelas

Kekurangan dari metode pelatihan kelas, antara lain:

  • Dianggap tidak interaktif.
  • Keberhasilan pelatihan sepenuhnya tergantung pada pelatih.
  • Sulit untuk mengatur sesi jika jumlah peserta banyak terutama jika mereka berada di beberapa lokasi.

Salah satu contoh kehidupan nyata dari metode pelatihan kelas yang dipimpin instruktur adalah merek pakaian populer Bonobos. Ini memiliki beberapa pengalaman sukses untuk kreditnya seperti Learn.Know.Bos.

Itu adalah bentuk metode pelatihan kelas yang berlangsung selama seminggu dan mencakup ceramah tentang ritel, berbicara di depan umum, dan kecerdasan emosional. Perusahaan mengumumkan bahwa pelatihan telah meningkatkan kesadaran lintas fungsi dan mempertajam keterampilan karyawannya

2. Metode Pelatihan Interaktif 

Metode pelatihan interaktif menambahkan kegiatan kelompok ke metode pelatihan kelas.

Berbagai macam dan jenis metode pelatihan interaktif, antara lain:

  • Diskusi kelompok kecil
  • Ringkasan aktif
  • Kuis
  • Studi kasus
  • Demonstrasi
  • Bermain peran
  • Kontrol peserta
  • Kartu pertanyaan
  • Sesi Tanya Jawab

Keuntungan metode pelatihan interaktif

  • Peserta pelatihan lebih mudah menerima informasi baru karena metode interaktif membuat tingkat konsentrasi mereka tetap terlibat.
  • Ini terbukti menyenangkan.
  • Ini mencakup penyampaian pengalaman dan pengetahuan dari karyawan veteran kepada karyawan baru.
  • Menawarkan umpan balik dalam sesi kepada pelatih tentang kinerja peserta pelatihan.

Kekurangan metode pelatihan interaktif

  • Metode interaktif dianggap memakan waktu.
  • Perlu metode yang kurang terstruktur untuk mencakup semua informasi penting

Contoh penting dari metode pelatihan interaktif adalah perusahaan Pixar dan programnya Universitas Pixar. Ini menyelenggarakan kelas interaktif mingguan dan karyawan didorong untuk menghadirinya. Program ini mencakup pelatihan keterampilan dan seni rupa.

3. Pelatihan Langsung

Pelatihan langsung adalah cara praktis untuk terjun langsung ke pekerjaan dan menemukan cara untuk mempelajari keterampilan yang akan membuka jalan mereka dengan lancar.

Berbagai jenis pelatihan langsung, antara lain:

  • Pelatihan Demonstrasi
  • Lintas Pelatihan
  • Magang

Keuntungan metode pelatihan langsung

  • Ini adalah proses pelatihan yang efektif untuk menerapkan peralatan dan prosedur baru.
  • Pelatihan langsung dapat diterapkan pada profil pekerjaan peserta pelatihan
  • Hal ini memungkinkan pelatih untuk menentukan apakah peserta pelatihan telah mempelajari proses dan keterampilan di tempat.

Kekurangan metode pelatihan langsung

  • Pembinaan pribadi meminimalkan dan mengganggu produktivitas.
  • Magang adalah metode pelatihan yang mahal Pelatihan langsung.
  • Pembina tidak akan berguna untuk kelompok besar sampai dan kecuali setiap peserta mampu menggunakan peralatan pribadi untuk belajar.

Salah satu organisasi yang menggunakan metode pelatihan langsung (Hands-on-training) adalah Seattle Genetics, yaitu sebuah sebuah perusahaan teknologi. Ia menawarkan beasiswa selama satu tahun melalui metode pelatihan langsung.

4. Pelatihan Berbasis Komputer

Seiring dengan kemajuan dan perkembangan  teknologi, pelatihan berbasis komputer semakin populer di masyarakat.

Berbagai jenis metode pelatihan berbasis komputer, yaitu:

  • Multimedia
  • CD-ROM
  • Teks-saja
  • Realitas virtual

Keuntungan metode pelatihan berbasis komputer

  • Dapat disesuaikan sesuai kebutuhan khusus peserta pelatihanpelatihan
  • Dapat diterapkan untuk mandiri.
  • Metode pelatihan fleksibel.
  • Beberapa metode pelatihan berbasis komputer bersifat interaktif di mana interaksi membantu dalam pemahaman dan retensi yang lebih baik
  • Metode pelatihan berbasis komputer sangat mudah digunakan.
  • Sangat bagus untuk penyegaran pelatihan.
  • Dianggap baik untuk mengembangkan dan mempraktikkan keterampilan baru pada karyawan.
  • Berbasis komputer dapat diukur dan dapat dilacak.
  • Hemat biaya karena peralatan dan program yang sama digunakan oleh beberapa peserta pelatihan.
  • Karena sifatnya seragam, metode pelatihan dianggap terstandarisasi.

Kekurangan metode pelatihan berbasis komputer

  • Salah satu Keterbatasan metode pelatihan berbasis komputer adalah setiap peserta pelatihan harus mengerti dan paham dengan komputer.
  • Peserta pelatihan harus memiliki akses ke komputer.
  • Jika tidak dirancang dengan baik metode pelatihan terbukti tidak efektif.
  • Tidak ada interaksi langsung dengan pelatih dan sulit untuk menyelesaikan masalah yang relevan sekaligus.
  • Metode pelatihan berbasis komputer tidak dapat melatih peserta dalam soft skill.

Metode pelatihan berbasi komputer ini digunakan oleh Lynda.com dari Linkedin , di mana para profesional dapat membeli atau mengambil kelas tentang beberapa mata pelajaran seperti pengembangan karir dan pemrograman.

5. Pelatihan Online Atau E-learning

Pelatihan Online

Dengan meningkatnya akses ke web, maka sekarang ini e-learning telah menjadi metode pelatihan yang semakin populer untuk para karyawan.

Berbagai jenis pelatihan berbasis Web, antara lain:

  • Webinar
  • Konferensi audio 
  • Konferensi video
  • Perguruan tinggi dan universitas online
  • Email
  • Persiapan dokumen kolaboratif

Keuntungan metode pelatihan online atau e-learning

  • Efektif jika pelatihan diperlukan di beberapa lokasi
  • Hemat biaya karena kurangnya biaya perjalanan
  • Berguna untuk pelatihan penyegaran
  • Dianggap efektif untuk pembelajaran mandiri
  • Mudah diperbarui

Kekurangan metode pelatihan online atau e-learning

  • Peserta harus paham komputer 
  • Umum dan tidak disesuaikan
  • Merupakan bentuk pelatihan impersonal
  • Tampak mengintimidasi
  • Perangkat keras yang ketinggalan zaman dapat mengakibatkan kerusakan

6. Pelatihan Video 

Pelatihan video telah membuktikan sebagai metode pelatihan karyawan yang hebat. Ini dianggap sebagai pengubah permainan dan digunakan untuk penggunaan internal dan eksternal.

Berbagai jenis metode pelatihan video, antara lain:

  • Rekaman layar
  • Ke-kamera
  • Live-action
  • Animasi

Keuntungan metode pelatihan video

  • Pelatihan video dianggap sebagai metode pelatihan karyawan yang lebih cepat dan lebih baik.
  • Video pelatihan terjangkau.
  • Membuat proses pembelajaran mudah.
  • Mudah mengubah konten.

Kekurangan metode pelatihan video

  • Tidak setiap karyawan suka menonton video.
  • Merupakan pengalaman individu.

Sebuah contoh misalnya, Airbus menawarkan pelatihan video yang berguna bagi pramugari dan pilotnya. IBM adalah perusahaan lain yang menggunakan pelatihan video sebagai metode pelatihan yang efektif.

7. Pelatihan Di Tempat Kerja

Pelatihan di tempat kerja ditawarkan kepada karyawan yang saat ini bekerja di sebuah organisasi atau perusahaan. Mereka dilatih oleh atasan, instruktur khusus, atau karyawan veteran untuk mengembangkan dan meningkatkan keterampilan kerja yang diperlukan untuk mengelola profil pekerjaan tertentu. 

Pelatihan di tempat kerja adalah teknik di mana konsep belajar dengan melakukan lebih dikedepankan. Bentuk pelatihan di tempat kerja, antara lain:

  • Program magang
  • Pelatihan
  • Komite
  • Promosi sementara
  • Rotasi pekerjaan
  • Kemajuan yang direncanakan
  • Pelatihan instruksi kerja
  • Penciptaan posisi asisten

Keuntungan metode pelatihan di tempat kerja

  • Jenis pelatihan ini dapat diperoleh dalam waktu singkat dan dengan demikian lebih sedikit memakan waktu.
  • Pelatihan dalam pekerjaan dianggap lebih unggul daripada tidak aktif -pelatihan kerja.
  • Hal ini memungkinkan peserta pelatihan untuk belajar dalam lingkungan kerja yang sebenarnya.
  • Hal ini pada dasarnya memotivasi dan mendorong karyawan untuk belajar.
  • Metode pelatihan lebih murah jika dibandingkan dengan pelatihan di luar pekerjaan.

Kerugian metode pelatihan di tempat kerja

  • Karena karyawan tidak memiliki pengalaman pelatihan sebelumnya, dibutuhkan beberapa waktu untuk mempelajari keterampilan dan pengetahuan.
  • Jika pelatih tidak memenuhi standarnya, hal itu akan mempengaruhi pelatihan peserta.

8. Metode Pelatihan Di Luar Pekerjaan 

Pelatihan di luar pekerjaan ditawarkan kepada karyawan yang perlu dipisahkan dari lingkungan tempat kerja ke area lain di mana tekanan pekerjaan tidak ada. Ini akan membantu peserta pelatihan untuk mempelajari informasi teoritis dan mendapatkan paparan ide-ide inovatif.

Beberapa jenis pelatihan di luar pekerjaan, antara lain:

  • Pelatihan berbasis komputer
  • Pelatihan sensitivitas
  • Pelatihan vestibule
  • Peran-bermain
  • Eksperimental pelatihan
  • Perilaku modeling
  • Permainan Bisnis
  • Ceramah
  • Metode diskusi
  • Seminar dan konferensi
  • Demonstrasi
  • Video, televisi dan petunjuk membaca
  • Kasus presentasi
  • Simulasi bisnis
  • Peralatan simulator

Keuntungan pelatihan di luar pekerjaan

  • Tidak ada gangguan dalam normal operasi
  • Ini adalah bentuk pelatihan yang terorganisir
  • Ini adalah pelatihan khusus yang ditawarkan kepada peserta pelatihan yang sudah memiliki pengetahuan dasar
  • Jika program pelatihannya bagus dapat menambah nilai

Kekurangan metode pelatihan di luar pekerjaan

  • Pelatihan di luar pekerjaan sering dianggap formal
  • Pelatihan itu mahal 
  • Tidak berdasarkan pengalaman
  • Ini adalah pelatihan formal
  • Dianggap buatan oleh alam
  • Tidak memiliki motivasi yang diperlukan

Tujuan Pelatihan

Adapun tujuan dari metode pelatihan diatas adalah sebagai berikut:

  • Meningkatkan kepuasan kerja
  • Menawarkan pengetahuan tentang sistem kerja
  • Memaksimalkan kapasitas untuk menerapkan metode baru dan teknologi
  • Meningkatkan  moral karyawan
  • Bertindak sebagai kekuatan motivasi
  • Meningkatkan inovasi dalam produk dan strategi
  • Memaksimalkan efisiensi dalam proses
  • Meminimalkan turnover karyawan
  • Meningkatkan citra perusahaan
  • Mengembangkan proses program rekrutmen dan seleksi yang sesuai
  • Mempersiapkan penugasan di masa depan
  • Identifikasi kebutuhan pelatihan
  • Pengembangan kompetensi
  • Meningkatkan produktivitas kedua karyawan dan organisasi
  • Kinerja efektif oleh pendatang baru
  • Kepuasan pelanggan

Bagaimana memilih metode pelatihan karyawan yang tepat?

Sangat penting untuk memilih metode pelatihan yang tepat bagi karyawan untuk mencapai manfaat yang maksimal. Beberapa faktor yang akan membantu dalam memilih opsi pelatihan yang tepat adalah sebagai berikut:

1. Berapa banyak karyawan yang membutuhkan pelatihan?

Adalah fakta bahwa pelatihan dalam kelompok kecil lebih efektif daripada melatih kelompok yang lebih besar. Cari tahu berapa banyak orang karyawan yang membutuhkan pelatihan dan kemudian sesuaikan ukuran sesi pelatihan sesuai kebutuhan. 

Pastikan Anda membagi kelompok menjadi jumlah yang masuk akal, misalnya Anda tidak dapat menampung delapan puluh orang dalam satu sesi, tentu akan lebih baik membagi mereka menjadi dua atau tiga kelompok sesuai preferensi Anda.

Setelah Anda memiliki pengetahuan tentang berapa banyak orang karyawan yang membutuhkan pelatihan, maka selanjutnya Anda dapat dengan mudah menentukan sumber daya yang akan Anda butuhkan, seberapa mahal itu akan membuktikan, apakah karyawan harus bepergian ke suatu tempat dan berapa banyak waktu yang harus dihabiskan oleh seorang karyawan untuk pelatihan itu.

Semua ini adalah pertanyaan penting yang memerlukan klarifikasi, jika Anda ingin memilih metode pelatihan yang tepat untuk karyawan Anda

2. Gaya pelatihan apa yang akan Anda gunakan?

Ada banyak metode pelatihan yang tersedia dan yang dapat dipilih, akan tetapi Anda harus melihat sendiri kebutuhan dan persyaratan mereka sebelum memilih salah satu yang akan terbukti berguna untuk Anda. Lihatlah sumber daya dan fasilitas Anda sendiri yang dapat digunakan sebagai tempat pelatihan.

Mengapa? Karena ini akan berdampak langsung pada metode pelatihan yang Anda pilih.

3. Tujuan perusahaan dalam menawarkan pelatihan

Suatu badan usaha memiliki misi dan tujuan tertentu. Apa tujuan perusahaan menawarkan pelatihan kepada karyawannya merupakan pertanyaan penting yang perlu dipikirkan matang-matang sebelum mengambil keputusan.

Apakah perusahaan ingin karyawan baru mempelajari dasar-dasar pekerjaan atau tertarik untuk meningkatkan keterampilan karyawan saat ini? Akankah lokakarya satu hari terbukti efektif atau apakah pelatihan perlu dilanjutkan untuk beberapa waktu, tergantung pada tujuan perusahaan dalam menawarkan pelatihan.

4. Mempertimbangkan budaya tempat kerja

Apakah organisasi Anda tampak lebih santai atau bergerak dengan cepat? Apakah Anda memiliki generasi yang lebih muda lebih banyak daripada yang lebih tua atau yang setengah baya? Apakah struktur bisnis Anda konservatif atau apakah karyawan memiliki lebih banyak kebebasan di tempat kerja?

Perusahaan harus mempertimbangkan semua faktor tersebut sebelum mengambil keputusan dan memilih jenis pelatihan karyawan yang tepat.

5. Apakah organisasi memiliki alat dan sumber daya yang diperlukan untuk menawarkan pelatihan?

Metode pelatihan memerlukan penggunaan beberapa sumber daya seperti peralatan, bahan, waktu, tempat, uang dan usaha adalah beberapa di antaranya.

Jika sebuah perusahaan memiliki sumber daya yang diperlukan maka adalah baik untuk menawarkan pelatihan yang layak untuk metodenya tetapi jika sumber daya terbatas, yang terbaik adalah fokus pada metode pelatihan sederhana atau menawarkan pelatihan hanya kepada karyawan yang akan berdampak paling besar pada bisnis perusahaan.

6. Apakah perusahaan ingin karyawannya mendapatkan semua pengetahuan sekaligus?

Terkadang perusahaan ingin membuat karyawannya menjadi sangat terlatih dan menawarkan beberapa pelatihan terbaik yang tersedia di pasar. Nantinya ekspektasi karyawan akan meningkat tetapi gaji yang ia terima tidak sebanding dengan yang ditawarkan oleh kompetitor.

Dalam hal ini, beberapa dari mereka mengalihkan kesetiaan mereka dan pindah ke perusahaan lain. Biaya pelatihan yang sudah Anda keluarkan tentu akan menjadi sia-sia. Fokus pada kebutuhan saat ini dan tawarkan mereka pelatihan yang diperlukan saja. 

Jika diperlukan, tawarkan lagi saat dibutuhkan karena ini akan menjaga ketergantungan karyawan pada perusahaannya tetap utuh.

7. Apakah Anda memilih karyawan yang tepat untuk pelatihan?

Penting untuk tidak membuat keputusan yang terburu-buru terkait dengan pelatihan karyawan. Pastikan karyawan tersebut benar-benar membutuhkannya sebelum menawarkannya kepadanya.

Hanya ketika Anda menentukan karyawan yang tepat barulah Anda dapat memilih metode pelatihan yang tepat untuknya sehingga terbukti sangat cocok.

Itulah ulasan artikel tentang 8 Metode Yang Di Gunakan Dalam Pelatihan Dan Keunggulannya. Semoga bermanfaat dan dapat menjadi referensi untuk Anda.

Post a Comment for " 8 Metode Yang Di Gunakan Dalam Pelatihan Dan Keunggulannya"